Rabu, 12 Oktober 2016

Efek Dari Ganja Merokok Atau Dimakan Oleh Ibu Hamil

Efek Dari Ganja Merokok Atau Dimakan Oleh Ibu Hamil - Empat negara bagian di AS memungkinkan untuk penggunaan rekreasi dari ganja sementara 24 mengizinkan penggunaan ganja medis. Namun, menggunakan ganja selama kehamilan dapat memiliki efek yang merugikan pada janin yang sedang berkembang. Sayangnya, menurut para peneliti, ada "terlalu sedikit penelitian", tersedia pada efek dari cannabinoids pada perkembangan embrio.

Sebuah studi yang diterbitkan kamis di jurnal BioMed Central (BMC) Farmakologi dan Toksikologi mendesak kebutuhan untuk lebih banyak makalah yang menganalisis efek dari ganja, merokok atau dimakan oleh ibu-ibu, pada kesehatan bayi yang baru lahir. Baca juga Obat Kejang Kejang

Efek Dari Ganja Merokok Atau Dimakan Oleh Ibu Hamil

Efek Dari Ganja Merokok Atau Dimakan Oleh Ibu Hamil - Peneliti dari Georgetown University Medical Center disisir melalui makalah belajar cannabinoids dan efeknya pada embrio manusia, yang sebagian besar menggunakan model hewan yang diterbitkan antara tahun 1975 dan 2015. Mereka menemukan bahwa Tetrahydrocannabinol atau THC, bahan aktif dalam ganja, dapat melewati plasenta sehingga mengekspos janin kimia.

"Kita tahu dari manusia yang terbatas studi yang menggunakan ganja pada awal kehamilan berhubungan dengan sejumlah risiko yang sama seperti tembakau, termasuk keguguran, cacat lahir, keterlambatan perkembangan dan ketidakmampuan belajar, tetapi penelitian hewan menunjukkan potensi untuk lebih banyak perkembangan isu-isu yang terkait dengan narkoba," Ian G. Gallicano, studi ini peneliti senior, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Kita juga tahu bahwa THC adalah agen menjanjikan untuk mengobati kanker, karena itu negatif mempengaruhi pertumbuhan tumor dan dapat menyebabkan kematian sel kanker. Perkembangan embrio memiliki kesamaan dengan pembentukan tumor — ternyata pada jalur pertumbuhan yang diperlukan untuk pembangunan," tambahnya. "Fakta bahwa THC tampaknya untuk menghentikan pertumbuhan kanker menunjukkan bagaimana kerusakan kimia bisa juga untuk janin."

penggunaan ganja selama kehamilan THC, cannabinoid, dapat melintasi plasenta manusia dan paparan janin terhadap obat yang mungkin memiliki efek berbahaya pada janin pengembangan, para ilmuwan menemukan. IAN WALDIE/GETTY IMAGES

Sel-sel manusia studi mengungkapkan bahwa THC memiliki waktu paruh dari delapan hari di timbunan lemak dan dapat dideteksi dalam darah hingga 30 hari. Sebuah studi dari anjing hamil menemukan bahwa ibu jaringan dapat bertindak sebagai reservoir untuk THC, kata para peneliti.

Cannabinoids dapat mempengaruhi penggunaan asam folat, yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan normal plasenta dan embrio. Kekurangan asam folat dapat menyebabkan berat badan lahir rendah, peningkatan risiko aborsi spontan dan cacat tabung saraf seperti spina bifida.

Para peneliti juga menemukan bahwa kadar THC dalam ganja yang dihisap telah meningkat 25 kali lipat sejak tahun 1970. Studi, bagaimanapun, tidak menganalisis efek berbahaya dari merokok ganja pada hewan.

"Semua model sistem point untuk gagasan bahwa cannabinoids mempengaruhi banyak aspek pembangunan manusia karena THC dan bahan kimia lainnya mengubah jalur molekuler yang tidak boleh terganggu selama perkembangan janin," Gallicano kata. Gangguan BDNF, yang penting jalur saraf, dapat meningkatkan risiko gangguan kongenital dan dapat mengganggu kognisi seperti yang terlihat pada autisme.

Efek Dari Ganja Merokok Atau Dimakan Oleh Ibu Hamil

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia -  Bukti yang lemah di terbaik mendukung saran untuk menghindari pabrik makanan yang kaya kalium untuk mencegah hiperkalemia pada hemodialisis (HD) pasien, menurut penulis baru review di Journal of Ginjal Gizi (diterbitkan online sebelum cetak).

David E. St. Jules, RD, PhD, David S. Goldfarb, MD, dan Mary Ann Sevick, ScD, RN, menyarankan bahwa beberapa, faktor yang kompleks dapat mengubah efek dari makanan pada kadar kalium serum pada pasien HD.

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia 

Kalium distribusi dan ekskresi

Studi eksperimental kalium kinetika menunjukkan bahwa serum kalium ini dipengaruhi oleh sistem saraf dan endokrin sinyal, kimia konsentrasi dalam dan keluar dari sel, ritme sirkadian, dan sistem organ fungsi. Misalnya, beberapa bukti link untuk asidosis hiperkalemia pada pasien penyakit ginjal. Intraseluler dan ekstraseluler pergeseran kalium terjadi sebagai respon terhadap asam-basa perubahan. Insulin juga berperan.

Selain itu, tidak memadai ekskresi kalium dapat menyebabkan hiperkalemia. Ketika kalium berlebihan tidak dikeluarkan oleh ginjal, mungkin akan diekskresikan melalui usus. Sembelit, masalah umum di antara pasien, akan menghambat ekskresi.

Makanan dan kalium serum

Penyedia layanan kesehatan sering menyarankan untuk membatasi asupan kalium untuk tahun 2000 hingga 3000 mg per hari, terutama dari kacang-kacangan, kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran yang memasok lebih dari 200 mg per porsi. Namun sebuah studi tahun 2010 oleh Nazanin Noori, MD, PhD, dan rekan-rekannya diterbitkan dalam American Journal of Penyakit Ginjal (2010;56:338-347) menemukan bahwa diet kalium menjelaskan tidak lebih dari 2% dari varians dalam triwulan berarti predialysis kadar kalium serum. Ketika Dr St. Jules dan rekan-rekannya meneliti data dari BalanceWise penelitian, mereka juga menemukan ada korelasi.

Karakteristik nutrisi dari makanan nabati
Pabrik makanan tinggi kalium telah menjadi target dari intervensi diet untuk mencegah hiperkalemia. Tapi otot berbasis produk daging mungkin mengandung jauh lebih besar konsentrasi kalium, terutama ketika mereka mengandung kalium yang mengandung aditif makanan. Selain itu, beberapa pabrik makanan tinggi kalium, seperti biji wijen, harus rendah fosfor bioavailabilitas. Makanan nabati juga telah menguntungkan alkalinizing dan insulin merangsang sifat yang dapat bekerja untuk mencegah abnormal meningkat dalam serum kalium.
 
Penelitian lebih lanjut diperlukan

Memberitahu pasien untuk membatasi tinggi kalium pabrik makanan, seperti pisang, kiwi, kentang panggang, tomat, dan jeruk, dari diet mereka lebih didasarkan pada sejarah praktek dari penelitian empiris, para peneliti menyatakan. Faktor-faktor penting lainnya yang tidak terkait dengan diet dapat menyebabkan hiperkalemia dan harus dipertimbangkan, seperti puasa berkepanjangan, hyperosmolality, asidosis metabolik, kerusakan jaringan, sembelit, dan obat-obatan. Modalitas dialisis dan resep yang lain variabel yang berpengaruh.

"Pada akhirnya, kami menyimpulkan bahwa pendekatan ini tidak didasarkan pada bukti dan mungkin benar-benar hadir membahayakan pasien," kata Dr St. Jules dan rekan-rekan menyimpulkan. "Namun, mengingat ketidakpastian yang timbul dari kurangnya data konklusif, kami setuju bahwa sampai intervensi yang tepat studi yang dilakukan, praktisi harus terus menyarankan pembatasan tinggi kalium makanan."

Dalam sebuah editorial yang menyertai, Katrina L. Campbell, PhD, RD, dan Juan Jesus Carrero, Pharm, PhD, setuju. "Meskipun yang menarik hipotesis kerja," mereka menulis, "namun ada banyak yang harus dipahami sebelum mengubah praktek klinis. St-Jules et al. berpendapat, kita perlu untuk memberikan bukti nyata pada risiko atau manfaat dari praktek ini dan tidak hanya menganggap tradisi lama."

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia