Rabu, 12 Oktober 2016

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia -  Bukti yang lemah di terbaik mendukung saran untuk menghindari pabrik makanan yang kaya kalium untuk mencegah hiperkalemia pada hemodialisis (HD) pasien, menurut penulis baru review di Journal of Ginjal Gizi (diterbitkan online sebelum cetak).

David E. St. Jules, RD, PhD, David S. Goldfarb, MD, dan Mary Ann Sevick, ScD, RN, menyarankan bahwa beberapa, faktor yang kompleks dapat mengubah efek dari makanan pada kadar kalium serum pada pasien HD.

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia 

Kalium distribusi dan ekskresi

Studi eksperimental kalium kinetika menunjukkan bahwa serum kalium ini dipengaruhi oleh sistem saraf dan endokrin sinyal, kimia konsentrasi dalam dan keluar dari sel, ritme sirkadian, dan sistem organ fungsi. Misalnya, beberapa bukti link untuk asidosis hiperkalemia pada pasien penyakit ginjal. Intraseluler dan ekstraseluler pergeseran kalium terjadi sebagai respon terhadap asam-basa perubahan. Insulin juga berperan.

Selain itu, tidak memadai ekskresi kalium dapat menyebabkan hiperkalemia. Ketika kalium berlebihan tidak dikeluarkan oleh ginjal, mungkin akan diekskresikan melalui usus. Sembelit, masalah umum di antara pasien, akan menghambat ekskresi.

Makanan dan kalium serum

Penyedia layanan kesehatan sering menyarankan untuk membatasi asupan kalium untuk tahun 2000 hingga 3000 mg per hari, terutama dari kacang-kacangan, kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran yang memasok lebih dari 200 mg per porsi. Namun sebuah studi tahun 2010 oleh Nazanin Noori, MD, PhD, dan rekan-rekannya diterbitkan dalam American Journal of Penyakit Ginjal (2010;56:338-347) menemukan bahwa diet kalium menjelaskan tidak lebih dari 2% dari varians dalam triwulan berarti predialysis kadar kalium serum. Ketika Dr St. Jules dan rekan-rekannya meneliti data dari BalanceWise penelitian, mereka juga menemukan ada korelasi.

Karakteristik nutrisi dari makanan nabati
Pabrik makanan tinggi kalium telah menjadi target dari intervensi diet untuk mencegah hiperkalemia. Tapi otot berbasis produk daging mungkin mengandung jauh lebih besar konsentrasi kalium, terutama ketika mereka mengandung kalium yang mengandung aditif makanan. Selain itu, beberapa pabrik makanan tinggi kalium, seperti biji wijen, harus rendah fosfor bioavailabilitas. Makanan nabati juga telah menguntungkan alkalinizing dan insulin merangsang sifat yang dapat bekerja untuk mencegah abnormal meningkat dalam serum kalium.
 
Penelitian lebih lanjut diperlukan

Memberitahu pasien untuk membatasi tinggi kalium pabrik makanan, seperti pisang, kiwi, kentang panggang, tomat, dan jeruk, dari diet mereka lebih didasarkan pada sejarah praktek dari penelitian empiris, para peneliti menyatakan. Faktor-faktor penting lainnya yang tidak terkait dengan diet dapat menyebabkan hiperkalemia dan harus dipertimbangkan, seperti puasa berkepanjangan, hyperosmolality, asidosis metabolik, kerusakan jaringan, sembelit, dan obat-obatan. Modalitas dialisis dan resep yang lain variabel yang berpengaruh.

"Pada akhirnya, kami menyimpulkan bahwa pendekatan ini tidak didasarkan pada bukti dan mungkin benar-benar hadir membahayakan pasien," kata Dr St. Jules dan rekan-rekan menyimpulkan. "Namun, mengingat ketidakpastian yang timbul dari kurangnya data konklusif, kami setuju bahwa sampai intervensi yang tepat studi yang dilakukan, praktisi harus terus menyarankan pembatasan tinggi kalium makanan."

Dalam sebuah editorial yang menyertai, Katrina L. Campbell, PhD, RD, dan Juan Jesus Carrero, Pharm, PhD, setuju. "Meskipun yang menarik hipotesis kerja," mereka menulis, "namun ada banyak yang harus dipahami sebelum mengubah praktek klinis. St-Jules et al. berpendapat, kita perlu untuk memberikan bukti nyata pada risiko atau manfaat dari praktek ini dan tidak hanya menganggap tradisi lama."

Manfaat Makanan Untuk Mencegah Hiperkalemia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar